Materi Khutbah Jumat Singkat Hanya 5 Menit Untuk Pelajar

Materi Pendidikan Sekolah

Khutbah jumat singkat merupakan pidato atau ceramah yang disampaikan oleh khotib sebelum melaksanakan sholat jum’at.

Berisikan tentang pesan takwa, nasihat yang diambil dari Al-Qur’an dan Al-Hadis sebagai pedoman ummat muslim.

Bagi seorang khotib yang mungkin belum terbiasa menyampaikan ceramah dimuka umum tentunya membutuhkan teks untuk dibaca saat khutbah.

Maka dari itu ikuti terus artikel terkait khutbah jum’at hanya di skda.co.id

Macam-Macam Contoh Khutbah Jumat Singkat

Penulis akan merangkum beberapa contoh terkait khutbah jumat singkat terbaru, yang bisa dibaca atau disampaikan oleh khotib ketika khutbah jumat.

Untuk penyampaian khutbah jumat sebisa mungkin yang singkat dan simpel saja, karena melihat waktu yang sangat pendek dan banyak jamaah bertepatan diwaktu sibuk.

Berikut dibawah ini contoh khutbah jumat singkat versi skda.co.id.

Khutbah Jumat Singkat Terbaru Nu Online

Adapun contoh khutbah jumat singkat terbaru online bisa dilihat seperti dibawah ini :

Judul Khutbah Sarana Takwa

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْه ُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اما بعـد
قال الله تعالى: اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.
يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

Tidak ada untaian kata yang layak kita ucapkan selain syukur kepada Allah. Dia telah memberikan nikmat teramat besar. Terlebih pada hari yang penuh suka cita dan kebahagiaan. Sepantasnyalah kita merasa bahagia dan bangga terhadap semua nikmat dan rahmat yang diberikan Allah.

Kaum muslimin yang berbahagia, Pada kesempatan yang mulia ini, kami sampaikan
wasiat Allah dan RasulNya, yaitu agar kita senantiasa bertaqwa kepada Allah.

Sebagaimana Allah SWT berfirman :

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍۚ وَاتَّقُوا اللّٰهَ ۗاِنَّ اللّٰهَ خَبِيْرٌ ۢبِمَا تَعْمَلُوْنَ

Artinya :

Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS Al Hasyr : 18).

Rosulullah SAW Bersabda :

Yang artinya : Bertaqwalah kepada Allah di manapun kamu berada Ikutilah kejelekan dengan kebaikan yang akan menghapusnya dan bergaullah dengan manusia dengan akhlaq yang baik.

Ma’asyiral mukminin rahimakumullah, Kewajiban utama yang Allah embankan kepada semua Bani Adam, ialah beribadah hanya kepada Allah semata.

Sebagaimana Allah SWT berfirman :

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

Artinya :

Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahKu.
(QS Adz Dzariat : 56).

Demikianlah, hikmah terbesar diciptakannya manusia dan diutusnya para rasul.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فيِ القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنيِ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلْ مِنيِّ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ َإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ.
أَقُوْلُ قَوْليِ هذَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ ليِ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Khutbah Jumat Singkat Untuk Pelajar

Contoh khutbah jumat singkat untuk pelajar lihat dibawah ini :

Judul Khutbah KESHALIHAN ANAK

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْه ُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اما بعـد
قال الله تعالى: اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.
يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

Kaum Muslimin Yang dirahmati Allah – Anak shalih adalah dambaan setiap orang tua.
Duhai, betapa besar kenikmatan dan anugerah tersebut. Bagaimana tidak? Karena Allah.

Telah menyejukkan pandangan orang tua dengan keturunan yang shalih, yang takut kepada Allah dan selalu mendirikan shalat. Anak yang shalih adalah bunga kehidupan
sekaligus kebahagiaan.

Dan hal pertama yang diperlukan untuk mewujudkan keshalihan anak adalah doa-doa ikhlas yang kita panjatkan kepada Allah.

Allah SWT Berfirman :

رَبِّ اجْعَلْنِيْ مُقِيْمَ الصَّلٰوةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِيْۖ رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاۤءِ

Artinya :

Ya Rabbku Jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat Wahai Rabb kami Perkenankanlah doaku. (QS. Ibrahim/ 14: 40)

Allah SWT Berfirman :

هُنَالِكَ دَعَا زَكَرِيَّا رَبَّهٗ ۚ قَالَ رَبِّ هَبْ لِيْ مِنْ لَّدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً ۚ اِنَّكَ سَمِيْعُ الدُّعَاۤءِ

Artinya :

Ya Rabbi Berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa. (QS. Ali Imran/3:38)

Panjatkanlah untaian doa seperti yang dipanjatkan para hamba pilihan :

وَالَّذِيْنَ يَقُوْلُوْنَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ اَزْوَاجِنَا وَذُرِّيّٰتِنَا قُرَّةَ اَعْيُنٍ وَّاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ اِمَامًا

Artinya :

Ya Rabb kami! Anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang
yang bertakwa. (QS. Al-Furqan/ 25: 74)

Kaum Muslimin Rahimakumullah – Tak mungkin anak-anak bisa menjadi shalih kecuali dengan taufiq dari Allah. Sungguh betapa anak-anak kita sangat membutuhkan doa
kita sebagai orang tua. Mohonlah agar mereka dijadikan anak yang shalih Berdoalah kepada Allah agar anak-anak kita dianugerahi kebaikan dan keistiqamahan.

Dan perlu diingat juga, bahwa terbentuknya anak shalih, disamping dengan banyak berdoa juga diawali dengan qudwah (contoh) yang baik, teladan yang baik dari bapak dan ibu.

Bila anak melihat bapak ibunya sosok yang bertakwa kepada Allah maka anak pun akan takwa kepada Allah. Bila orang tua tekun mendirikan shalat, maka anak pun akan tekun shalat. Mereka akan terpola menjadi orang pilihan dan shalih.

Maka teladan yang baik, merupakan obor penerang bagi anak keturunan kita. Teladan adalah cahaya yang menerangi hati sang anak.

Kaum Muslimin Rahimakumullah – Hal lain yang diperlukan untuk keshalihan anak adalah bimbingan dan arahan untuk mereka dengan kata-kata yang membekas di hati. Lihatlah bagaimana Luqman memperlakukan anaknya :

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya
mempersekutukan (Allâh) adalah benar-benar kezaliman yang besar.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فيِ القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنيِ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلْ مِنيِّ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ َإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ.
أَقُوْلُ قَوْليِ هذَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ ليِ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Khutbah Jumat Singkat Tentang Bersyukur

Contoh Khutbah Jum’at singkat tentang bersyukur bisa dilihat dibawah ini :

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْه ُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اما بعـد
قال الله تعالى: اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.
يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

Sidang Jamaah Sholat Jum’at Rohimakumullah – Bersyukur adalah tanda syukur kita atas nikmat yang telah diberikan Allah SWT kepada kita. Nikmat yang dimaksud bisa berupa kesehatan, rejeki, keluarga, kebahagiaan, dan lain sebagainya. Dengan bersyukur, kita akan merasakan kebahagiaan yang lebih dalam hidup ini.

Allah SWT berfirman :

وَاِذْ تَاَذَّنَ رَبُّكُمْ لَىِٕنْ شَكَرْتُمْ لَاَزِيْدَنَّكُمْ وَلَىِٕنْ كَفَرْتُمْ اِنَّ عَذَابِيْ لَشَدِيْدٌ

Artinya :

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.”

Namun sayangnya, seringkali kita lupa untuk bersyukur dan malah mengeluh atas segala yang kurang dalam hidup kita. Padahal, jika kita selalu mengeluh dan tidak bersyukur, kita tidak akan pernah merasa cukup dan bahagia.

Maka, marilah kita mulai berusaha untuk selalu bersyukur atas segala nikmat yang telah diberikan Allah SWT kepada kita. Kita bisa mulai dengan mengucapkan Alhamdulillah setiap kali merasakan nikmat-Nya, dan juga dengan beramal shaleh untuk memperbanyak kebaikan dalam hidup kita.

Semoga kita senantiasa dapat bersyukur atas segala nikmat yang diberikan Allah SWT dan semoga kita selalu diridhoi-Nya. Amin.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فيِ القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنيِ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلْ مِنيِّ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ َإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ.
أَقُوْلُ قَوْليِ هذَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ ليِ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Khutbah Jumat Singkat 5 Menit

Sidang jum’ah yang dimulyakan oleh Allah – Pada kesempatan ini, kami akan sampaikan sebuah hadits Rasulullah yang riwayatkan oleh Imam Muslim didalam
shahihnya,

Dari Abu Hurairah, ia berkata, “Rasululah bersabda, ‘Sesungguhnya Allah meridhai untuk kalian tiga perkara dan membenci tiga perkara. Allah ridha, kalian menyembahnya dan tidak menyekutukannya dengan sesuatu apapun, kalian berpegang teguh dengan tali Allah dan tidah bercerai-berai, dan Allah benci kalian menyebarkan berita yang tidak benar, banyak bertanya serta menyia-nyiakan harta.

Sidang jum’ah yang berbahagia – Didalam hadis ini terdapat beberapa pelajaran berharga yang patut kita perhatikan. Pertama, wajibnya kita mentauhidkan Allah dalam beribadah kepadanya.

Tauhid merupakan pondasi agama Islam, tidak akan tegak agama ini kecuali dengannya. Tauhid merupakan kewajiban yang pertama yang harus dilaksanakan oleh seorang muslim, Tauhid merupakan hak Alah yang paling besar.

Rasulullah bersabda :

Wahai Mu’azd ! Tahukah engkau apa hak Allah atas hambanya dan apa hak hamba atas Allah?” Mu’adz menjawab, ‘Allah dan RasulNya yang lebih tahu’. Rasulullah bersabda, ‘Hak Allah atas hamba adalah agar disembah dan tidak disekutukan dengan sesuatu apapun,’ Rasulullah bersabda, ‘Apa hak hamba atas Allah, jika mereka sudah menunaikan hak Allah ? Mu’adz menjawab, ‘Allah dan RasulNya yang lebih tahu’. Rasulullah bersabda, ‘Allah tidak akan menyiksa mereka.

Tauhid adalah da’wah para rasul, mulai dari Nabi Nuh q hingga Nabi Muhammad SAW. Maka seharusnya, seorang muslim mempelajari tentang tauhid sebelum mempelajari yang lainnya.

Allah berfirman :

فَاعْلَمْ اَنَّهٗ لَآ اِلٰهَ اِلَّا اللّٰهُ وَاسْتَغْفِرْ لِذَنْۢبِكَ وَلِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنٰتِۚ وَاللّٰهُ يَعْلَمُ مُتَقَلَّبَكُمْ وَمَثْوٰىكُمْ

Artinya :

Maka Ketahuilah bahwasanya tidak ada sesembahan ynag paling berhak disembah kecuali Allah dan mintalah ampun atas dosa-dosamu (QS Muhammad 19).

Pada dasarnya tauhid merupakan kunci mendapatkan Ridhonya Allah SWT, semoga kita semua tergolong hamba yang taat dan kuat dalam menjalani tauhid kepada Allah SWT.

Aamiin ya robbal a’lamiin…

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فيِ القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنيِ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلْ مِنيِّ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ َإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ.
أَقُوْلُ قَوْليِ هذَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ ليِ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Khutbah Jumat Singkat Sedih

الْحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ، وَبِفَضْلِهِ تَتَنَزَّلُ الْخَيْرَاتُ وَالْبَرَكَاتُ، وَبِتَوْفِيْقِهِ تَتَحَقَّقُ الْمَقَاصِدُ وَالْغَايَاتُ. أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لَانَبِيَّ بَعْدَهُ. اللهم صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ المُجَاهِدِيْنَ الطَّاهِرِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا آيُّهَا الحَاضِرُوْنَ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى

Sedih adalah emosi yang sering kita rasakan di dalam hidup kita. Namun, sedih bukanlah sesuatu yang harus kita hindari atau coba dihilangkan. Sebaliknya, sedih adalah perasaan yang alami dan penting dalam kehidupan kita.

Rasulullah SAW juga mengalami sedih dalam hidupnya. Ketika putranya, Ibrahim meninggal dunia, beliau menangis dan berkata, “Sesungguhnya mata ini menangis, dan hati ini merasa sedih, namun kami tidak akan mengatakan kecuali apa yang Allah kehendaki.”

Dalam Al-Quran, Allah SWT berfirman :

فَإِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا
إِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا

Artinya :

“Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan.” (QS. Al-Insyirah: 5-6).

Oleh karena itu, ketika kita merasa sedih, kita harus berusaha untuk tetap kuat dan optimis, karena di balik kesedihan, pasti ada kemudahan dan kebahagiaan yang menanti.

Mari kita jadikan sedih sebagai motivasi untuk berusaha lebih baik, belajar dari kesalahan, dan bersyukur atas segala nikmat yang kita miliki. Kita juga harus berusaha untuk membantu orang lain yang merasa sedih dan memberikan dukungan kepada mereka.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فيِ القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنيِ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلْ مِنيِّ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ َإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ

Khutbah Ke Dua Untuk Semua Materi

Khutbah sholat jumat tidak sama dengan khutbah sholat idul fitri atau idul adha, untuk khutbah sholat jumat setelah khotib selesai membaca khutbah pertama.

Maka duduk sebentar dan dilanjutkan dengan membaca atau menyampaikan khutbah kedua.

Adapun bacaan khutbah kedua pada tiap-tiap sholat jumat adalah seperti dibawah ini :

اَلحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَمَا اَمَرَ. وَأَشْهَدُ اَنْ لَّا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ إِرغَامًا لِمَنْ جَحَدَ بِهِ وَكَفَرَ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ سَيِّدُ الخَلاَئِقِ وَالبَشَرِ

اَللَّهُمُّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ مَا اتَّصَلَتْ عَيْنٌ بِنَظَرٍ وَاُذُنٌ بِخَبَرٍ , أَمَّا بَعْدُ: فَيَا مَعَاشِرَ الُمسْلِمِيْنَ……

إِتَّقُوْا اللهَ تَعَالَى وَذَرُوْا الفَوَاخِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا يَطَنَ وَحَافِظُوْا عَلَى الطَّاعَةِ وَخُضُوْرِ الجُمُعَةِ وَالجَمَاعَةِ

وَاعْلَمُوا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلاَئِكَةِ قُدْسِهِ، فَقَالَ تَعَالىَ وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاً عَلِيْمًا إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَااَيَّهَا الَّذِيْنَ أَمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وِسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ أَجمَعِيْنَ, اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَعْلِ كَلِمَتَكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَللَّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ المُسْلِمِيْنَ.

اَللَّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا الغَلاَءَ وَالوَبَاءَ والرِّبَا وَالزِّنَا وَالزَّلاَزِلَ وَالْمِحَنَ وَسُوْءَ الفِتَنِ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بِلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَعَنْ سَائِرِ بِلاَدِ المُسلِمِينَ العَامَّةً يَارَبَّ العَالَمِينَ.

اللَهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِينَ وَالمُؤْمِنَاتِ اَلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ بِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

عباد الله

إِنَّ اللهَ يَأمُرُ بِالعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى القُربَى وَيَنْهَى عَنِ الفَخْشَاءِ وَالمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ, فَاذْكُرُوْا اللهَ العَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكبَرُ